Selamat Hari Lahir Anakku...



Nak... Dua tahun usiamu kini
Sungguh kau telah memberi warna tersendiri dalam kehidupan Ummi dan Abi
Warna yang sangat indah yang kau ukir dalam dirimu

Nak... Dua thun usiamu kini
Sungguh kehadiramnu telah menjadi penyemangat untuk Ummi dan Abi
Penyemangat untuk selalu berbuat baik agar bisa menjadi teladan bagi dirimu

Nak... Dua tahun usiamu kini
Sungguh kau telah membuat Ummi dan Abi belajar tentang arti sabar
Sabar dalam menjaga dan mendidikmu hingga kelak kau menjadi apa yang kami harapkan

Nak... 
Jika sudah besar nanti jadilah kau anak yang sholeh
Yang akan menjadi ladang pahala untuk Ummi dan Abi

Nak...
Jika sudah besar nanti, jadilah kau orang yang baik
Yang selalu menebar kebaikan dimanapun dirimu berada

Nak...
Sungguh dirimu adalah sesuatu yang sangat berharga untuk Ummi dan Abi



Peluk dan cium dari Ummi dan Abi...

Weaning With Love kah???

Sedari awal, Ummi memang sudah berniat akan menyusui Abang selama dua tahun penuh. Selain memang karena perintah ini tertulis di dalam AlQuran, tentu banyak faktor juga yang membuat Ummi mengambil keputusan ini. Dari segi biaya, kebersihan, kepraktisan, kandungan gizi dan juga membuat ikatan antara bayi dan ibu semakin kuat. Intinya ASI tetap yang terbaik buat bayi kan ???. Dan bersyukurnya, Ummi pun tidak ada kendala ketika memberikan ASI ke Abang.

Hingga tiba pada ketika dimana Ummi hamil (lagi) di saat masih menyusui Nabil. Alhamdulillah dapet dokter kandungan yang tetep memperbolehkan Ummi untuk ngASI. Walaupun harus tebel kuping karena banyak omongan yang tak sedap di telinga. Pun, ketika Adek sudah lahir. Senang banget rasanya bisa menyusui dua bocil sekaligus. Emangnya ga repot??? ya repot sih, tapi lebih banyak serunya :)



Tetapi, masa itu pun akhirnya tiba. Nabil telah menyapih dirinya sendiri. Kok bisa???. Begini ceritanya...

Kurang lebih tiga minggu setelah Adek lahir, Ummi sakit (untungnya ga sampe dirawat, cukup minum obat aja). Badan terasa ngilu, semaleman demam, mungkin kecapean karena mengurusi dua batita sekaligus (belum bisa ngatur waktu kayanya). Memang ada ART tapi hanya setengah hari saja. Melihat keadaan Ummi yang begini, akhirnya Ibu inisiatif untuk menjaga Abang sampai kesahatan Ummi sudah pulih. Abang pun dibawa ke rumah Ibu (nenek). Setelah satu minggu di sana, Ummi pun menyusul menginap di sana karena Abi ada tugas keluar kota. Selama kami menginap di sana, Abang tidak pernah minta nyusu sama Ummi, dan Ummi pun tidak menawarkannya. 




Setelah Abi selesai tugas kami pun kembali pulang ke rumah. Dan inilah saatnya tiba. Abang pun tidak minta nyusu lagi sama Ummi bahkan ketika melihat Ummi menyusui Adek, Abang hanya diam saja. Ada rasa sedih muncul di hati. Apakah Abang memang benar-benar sudah tersapih??? Secepat inikah??? Padahal masih ada lima bulan lagi sampai ia berumur dua tahun. Berat rasanya, ngga tega, tapi Ummi harus menguatkan diri. Apalagi Abi pun mendukung kalo ASI untuk Abang dicukupkan saja sampai di sini. Bismlillah... :)

Dan akhirnya, Abang resmi berhenti ASI di usia 19 bulan. Selepas ASI, Abang minum susu UHT, itupun hanya sesekali saja kalo mau tidur. Alhamdulillah setelah disapih, Abang tidak rewel seperti anak-anak pada umumnya. Makannya pun tetap lahap, jadi asupan gizinya tetap terpenuhi. Semoga saja....

Chibi Chibi :)

Ternyata bukan para abege saja yang terkena virus chibi-chibi tapi Abang pun juga ikut-ikutan. Duh duh duh, bikin Umminya sering tepok jidat ini mah :)


Beberapa hari belakangan ini Abang lagi seneng banget baca buku atau majalah atau apapun yang sejenisnya asalkan ada gambarnya. Nah, melihat hobi baru anaknya ini, Abi jadi sering bawain majalah buat Abang. Eh, pas dilihat-lihat ternyata di dalamnya ada gambar atau foto si cherybell yang sedang berpose dengan gayanya yang unik. Karena Abang pun sedang suka menirukan apa yang dilihatnya, maka dengan mudahlah ia menirukan gaya si cherybell itu. Ada beberapa pose yang bisa ia tiruin tapi ada satu gaya yang jadi favoritnya Abang. Jadi sekarang kalo Abang di foto pasti deh gayanya begitu. Penasaran??? Ini dia...............


Gaya Chibi Chibi ala Abang Nabil

Abang dan Adek

Semenjak Nadia resmi menginjakkan kaki keluar dari rahim Ummi, maka resmi juga kalo Nabil dipanggil Abang dan Nadia dipanggil Adek. Untuk sementara panggilan ini pas untuk mereka karena sekarang anak Ummi baru udah dua. Kali-kali aja nanti mau nambah momongan lagi, ya berarti panggilannya diganti lagi (lha, ini aja baru lahiran masa udah mau nambah momongan lagi :) )

Sebelum Nadia lahir, Ummi memang sudah mencoba membiasakan memanggil Nabil dengan sebutan Abang. Alasan pertama adalah untuk mempersiapkan diri Nabil bahwa sebentar lagi ia akan punya adik dan berarti ia akan menjadi Abang (yaiyalah). Alasan kedua adalah untuk membiasakan lidah Ummi supaya ngga canggung untuk memanggil Nabil dengan sebutan Abang karena sejujurnya agak aneh rasanya kalo Nabil akan menjadi Abang secara usianya aja belum dua tahun, makan masih disuapin, masih ASI dan segala-galanya pun masih serba diurusin sama Ummi. Tapi semoga dengan memanggilnya Abang, sifat 'dewasa' nya pun muncul. Ia belajar mandiri sedikit demi sedikit.

Sebelum Nadia lahir pun Ummi sudah sering meng'hypno' Nabil bahwa ia akan sayang sama adiknya. Malah kadang dia langsung elus-elus perut Ummi kalo Ummi bilang begitu. Tujuannya ya supaya Nabil sayang sama adiknya kelak. Meminimalisir kecemburuan yang biasanya akan hadir ketika adiknya lahir. 


Dan setelah Nadia lahir apakah tidak ada kecemburuan di antara mereka???
Ternyata tidak sodara-sodara. Apalagi ketika pertama kali Ummi ketemu Nabil setelah lahiran itu adalah pertemuan setelah seminggu kita tidak bertemu. Jadilah sikap Nabil saat itu semakin menjadi. Di satu sisi ia kangen karena udah seminggu ngga nyusu sama Ummi, eh, pas dia mau nyusu sekarang malah ada yang nyusu juga. Sebenarnya siy, Nabil ngga marah kalo liat Nadia nyusu, asalkan kondisi dia saat itu sudah kenyang atau sudah nyusu juga. Kecemburuan Nabil pun terlihat ketika Ummi ingin memandikan Nadia. Nah pas Ummi nyiapin air di bak buat Nadia, eh malah Nabil yang nyebur duluan ke bak. Wah, wah, wah repotnya bukan main deh.

Tapi.... untungnya kecembuaruan ini terjadi selama seminggu di awal aja. Karena setelah itu semuanya berjalan seperti biasa. Nabil pun sudah mulai mengerti sedikit demi sedikit. Hufff lega rasanya.

Dan sekarang ketika Nadia sudah mulai agak besar, teteuuuuuuuup aja kadang Nabil masih suka 'iseng'. Entah karena masih cemburu atau gemes sama adeknya. Dan tidak jarang wajah Nadia memerah karena tangan abangnya. Tapi lucunya, setelah itu biasanya Nabil langsung minta maaf sama Nadia. Diciumlah kening Nadia olehnya. Mmmmmmuachhh... So Sweeeeet.....





Ada kesalahan di dalam gadget ini

Yang Telah Berkunjung

Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Buscar