Selamat Hari Lahir Anakku...



Nak... Dua tahun usiamu kini
Sungguh kau telah memberi warna tersendiri dalam kehidupan Ummi dan Abi
Warna yang sangat indah yang kau ukir dalam dirimu

Nak... Dua thun usiamu kini
Sungguh kehadiramnu telah menjadi penyemangat untuk Ummi dan Abi
Penyemangat untuk selalu berbuat baik agar bisa menjadi teladan bagi dirimu

Nak... Dua tahun usiamu kini
Sungguh kau telah membuat Ummi dan Abi belajar tentang arti sabar
Sabar dalam menjaga dan mendidikmu hingga kelak kau menjadi apa yang kami harapkan

Nak... 
Jika sudah besar nanti jadilah kau anak yang sholeh
Yang akan menjadi ladang pahala untuk Ummi dan Abi

Nak...
Jika sudah besar nanti, jadilah kau orang yang baik
Yang selalu menebar kebaikan dimanapun dirimu berada

Nak...
Sungguh dirimu adalah sesuatu yang sangat berharga untuk Ummi dan Abi



Peluk dan cium dari Ummi dan Abi...

Weaning With Love kah???

Sedari awal, Ummi memang sudah berniat akan menyusui Abang selama dua tahun penuh. Selain memang karena perintah ini tertulis di dalam AlQuran, tentu banyak faktor juga yang membuat Ummi mengambil keputusan ini. Dari segi biaya, kebersihan, kepraktisan, kandungan gizi dan juga membuat ikatan antara bayi dan ibu semakin kuat. Intinya ASI tetap yang terbaik buat bayi kan ???. Dan bersyukurnya, Ummi pun tidak ada kendala ketika memberikan ASI ke Abang.

Hingga tiba pada ketika dimana Ummi hamil (lagi) di saat masih menyusui Nabil. Alhamdulillah dapet dokter kandungan yang tetep memperbolehkan Ummi untuk ngASI. Walaupun harus tebel kuping karena banyak omongan yang tak sedap di telinga. Pun, ketika Adek sudah lahir. Senang banget rasanya bisa menyusui dua bocil sekaligus. Emangnya ga repot??? ya repot sih, tapi lebih banyak serunya :)



Tetapi, masa itu pun akhirnya tiba. Nabil telah menyapih dirinya sendiri. Kok bisa???. Begini ceritanya...

Kurang lebih tiga minggu setelah Adek lahir, Ummi sakit (untungnya ga sampe dirawat, cukup minum obat aja). Badan terasa ngilu, semaleman demam, mungkin kecapean karena mengurusi dua batita sekaligus (belum bisa ngatur waktu kayanya). Memang ada ART tapi hanya setengah hari saja. Melihat keadaan Ummi yang begini, akhirnya Ibu inisiatif untuk menjaga Abang sampai kesahatan Ummi sudah pulih. Abang pun dibawa ke rumah Ibu (nenek). Setelah satu minggu di sana, Ummi pun menyusul menginap di sana karena Abi ada tugas keluar kota. Selama kami menginap di sana, Abang tidak pernah minta nyusu sama Ummi, dan Ummi pun tidak menawarkannya. 




Setelah Abi selesai tugas kami pun kembali pulang ke rumah. Dan inilah saatnya tiba. Abang pun tidak minta nyusu lagi sama Ummi bahkan ketika melihat Ummi menyusui Adek, Abang hanya diam saja. Ada rasa sedih muncul di hati. Apakah Abang memang benar-benar sudah tersapih??? Secepat inikah??? Padahal masih ada lima bulan lagi sampai ia berumur dua tahun. Berat rasanya, ngga tega, tapi Ummi harus menguatkan diri. Apalagi Abi pun mendukung kalo ASI untuk Abang dicukupkan saja sampai di sini. Bismlillah... :)

Dan akhirnya, Abang resmi berhenti ASI di usia 19 bulan. Selepas ASI, Abang minum susu UHT, itupun hanya sesekali saja kalo mau tidur. Alhamdulillah setelah disapih, Abang tidak rewel seperti anak-anak pada umumnya. Makannya pun tetap lahap, jadi asupan gizinya tetap terpenuhi. Semoga saja....

Chibi Chibi :)

Ternyata bukan para abege saja yang terkena virus chibi-chibi tapi Abang pun juga ikut-ikutan. Duh duh duh, bikin Umminya sering tepok jidat ini mah :)


Beberapa hari belakangan ini Abang lagi seneng banget baca buku atau majalah atau apapun yang sejenisnya asalkan ada gambarnya. Nah, melihat hobi baru anaknya ini, Abi jadi sering bawain majalah buat Abang. Eh, pas dilihat-lihat ternyata di dalamnya ada gambar atau foto si cherybell yang sedang berpose dengan gayanya yang unik. Karena Abang pun sedang suka menirukan apa yang dilihatnya, maka dengan mudahlah ia menirukan gaya si cherybell itu. Ada beberapa pose yang bisa ia tiruin tapi ada satu gaya yang jadi favoritnya Abang. Jadi sekarang kalo Abang di foto pasti deh gayanya begitu. Penasaran??? Ini dia...............


Gaya Chibi Chibi ala Abang Nabil

Abang dan Adek

Semenjak Nadia resmi menginjakkan kaki keluar dari rahim Ummi, maka resmi juga kalo Nabil dipanggil Abang dan Nadia dipanggil Adek. Untuk sementara panggilan ini pas untuk mereka karena sekarang anak Ummi baru udah dua. Kali-kali aja nanti mau nambah momongan lagi, ya berarti panggilannya diganti lagi (lha, ini aja baru lahiran masa udah mau nambah momongan lagi :) )

Sebelum Nadia lahir, Ummi memang sudah mencoba membiasakan memanggil Nabil dengan sebutan Abang. Alasan pertama adalah untuk mempersiapkan diri Nabil bahwa sebentar lagi ia akan punya adik dan berarti ia akan menjadi Abang (yaiyalah). Alasan kedua adalah untuk membiasakan lidah Ummi supaya ngga canggung untuk memanggil Nabil dengan sebutan Abang karena sejujurnya agak aneh rasanya kalo Nabil akan menjadi Abang secara usianya aja belum dua tahun, makan masih disuapin, masih ASI dan segala-galanya pun masih serba diurusin sama Ummi. Tapi semoga dengan memanggilnya Abang, sifat 'dewasa' nya pun muncul. Ia belajar mandiri sedikit demi sedikit.

Sebelum Nadia lahir pun Ummi sudah sering meng'hypno' Nabil bahwa ia akan sayang sama adiknya. Malah kadang dia langsung elus-elus perut Ummi kalo Ummi bilang begitu. Tujuannya ya supaya Nabil sayang sama adiknya kelak. Meminimalisir kecemburuan yang biasanya akan hadir ketika adiknya lahir. 


Dan setelah Nadia lahir apakah tidak ada kecemburuan di antara mereka???
Ternyata tidak sodara-sodara. Apalagi ketika pertama kali Ummi ketemu Nabil setelah lahiran itu adalah pertemuan setelah seminggu kita tidak bertemu. Jadilah sikap Nabil saat itu semakin menjadi. Di satu sisi ia kangen karena udah seminggu ngga nyusu sama Ummi, eh, pas dia mau nyusu sekarang malah ada yang nyusu juga. Sebenarnya siy, Nabil ngga marah kalo liat Nadia nyusu, asalkan kondisi dia saat itu sudah kenyang atau sudah nyusu juga. Kecemburuan Nabil pun terlihat ketika Ummi ingin memandikan Nadia. Nah pas Ummi nyiapin air di bak buat Nadia, eh malah Nabil yang nyebur duluan ke bak. Wah, wah, wah repotnya bukan main deh.

Tapi.... untungnya kecembuaruan ini terjadi selama seminggu di awal aja. Karena setelah itu semuanya berjalan seperti biasa. Nabil pun sudah mulai mengerti sedikit demi sedikit. Hufff lega rasanya.

Dan sekarang ketika Nadia sudah mulai agak besar, teteuuuuuuuup aja kadang Nabil masih suka 'iseng'. Entah karena masih cemburu atau gemes sama adeknya. Dan tidak jarang wajah Nadia memerah karena tangan abangnya. Tapi lucunya, setelah itu biasanya Nabil langsung minta maaf sama Nadia. Diciumlah kening Nadia olehnya. Mmmmmmuachhh... So Sweeeeet.....





Bidadari kecilku...

Akhirnya... Dengan memperhatikan, menimbang, befitu banyaknya permintaan teman-teman untuk menampilkan foto Adek (geer banget Umminya :) ), maka diputuskanlah untuk menampilkannya di blog ini. Sekalian apdet blog yang udah lama tek terurus lagi. Oia, sampe lupa memperkenalkan diri niy.... Puteri kami ini akhirnya memiliki nama juga. Karena sejujurnya sampe ia lahir ke dunia, Ummi dan Abi belum menemukan nama yang klik. Nah, pas pihak RS minta segera data bayi untuk keperluan pembuatan SKL, akhirnya Abi segera searching lagi buat nyari nama puteri kami tercintah ini.  Walaupun Abi yang cari nama, tapi harus tetep dengan persetujuan Ummi, sempet beberapa kali otak-atik hingga tibalah saatnya kami deal untuk memberikannya nama ..... NADIA HANIFA ISMAIL .... (Alhamdulillah dapet "marga" Ismail, hehehe). Eits, tapi jangan ditanya ya artinya apa, kalo mau tau silakan cari sendiri di  kamus bahasa Arab atau tanya sama orang pinter bahasa Arab :D.

Yang pertama ini foto waktu masih di RS. Pas baru lahir, yang menonjol dari Nadia adalah pipinya. Yaiyalah, secara BB lahirnya 3670 gram. Jadilah pipinya gembil begini. Bingung juga Nadia mirip siapa yak?? Abi ngga, Ummi juga ngga, sama Abang juga ngga, hehehe.

Nadia usia 2 hari, masih di rumah sakit
 Yang ini foto ketika usia 1 bulan. Silakan dipandang-pandang aja yah
Nadia 1 bulan

Hore.... aku udah 2 bulan. Udah mulai didandanin macem2 ama Umminya. Ini mah lagi nyobain jilbab, kado dari temen Ummi. Inilah serunya punya anak perempuan ya :). Ohya, mata "belo" nya udah mulai keliatan. Padahal kalo sepenglihatan Ummi ya matanya biasa aja seperti pada umumnya tapi orang2 selalu bilang matanya khas. Nadia pun sudah bisa tengkurap di usia sekitar 2,5 bulan.
Nadia 2 bulan
Nadia 3 bulan. Ini baru bangun tidur kalo ga salah, soalnya masih pake baju tidur. Di usia 3 bulan Nadia udah bisa bolak balik ke kamar mandi  maksudnya tengkurep trus terlentang trus tengkurep lagi.
Nadia 3 bulan
Nadia 4 bulan. Kalo ngeliat foto ini kaya mirip sama siapa ya???
Nadia 4 bulan
 Nah, suka banget deh sama foto yang ini. Matanya seakan-akan berbicara, hihihi. 
Nadia 5 bulan
Alhamdulillah sekarang Nadia lagi belajar duduk dan merangkang. Menjelang MPASI juga. Doakan semoga sehat ya teman-teman....

Note: Lega akhirnya bisa melunasi 'hutang' ini :)

Apa Kabar Semua???

Apa kabar semuanya???

Hohoho lama sekali ya rasanya kita tidak berjumpa, hehehe.... saking lamanya ga posting ampe lupa gimana caranya posting :)

Alhmadulillah kabar kami sekeluarga dalam keadaan baik.
Alhamdulillah usia Adek sekarang masuk usia  5bulan. Selalu membuat suasana jadi lebih hidup, dengan gayanya yang cool, ataupun dengan tatapan matanya yang khas. Adek sekarang lagi "onggong-onggong" (hadeeeeh,,, ga tau ya bahasa yang lebih baiknya apa), ya intinya lagi mau  belajar duduk dan merangkang.

Kalo Abang sekarang udah 23m. Horeeeee sebulan lagi ulang tahun :). Makin pintar deh Abang, makin banyak gayanya, dan yang terpenting adalah kemmpuan bicaranya yang maju pesat akhir-akhir ini. Sekarang Abang lagi seneng banget coret-coret (baca:belajar nulis dan gambar). Menulisnya pun ga cuma di buku, tapi dimana-mana.

Okeh, untuk sementara itu dulu ya sebagai warming up nya :)
Ohya, fotonya juga belum nongol ya? hehehe, lagi males ngedit niy :)

Notes: ada yang tau ngga caranya balikin setingan di blog ke format yang lama? pake format baru rada susah euy, lama jadinya kalo mo posting :)


Horee...

Horee... ngeblog lagi setelah sekian lama tak mengunjungi blog sendiri.


Alhamdulillah berkat doa dari teman-teman proses persalinannya berjalan lancar. Terima Kasih ya...
Untuk cerita proses persalinannya kapan-kapan aja ya (pede banget ada yang nungguin ceritanya). Sekarang mau cerita aja kalo besok 23 Juni si kecil udah berusia satu bulan, bayi gendut dan badannya sekel kata orang-orang. Alhamdulillah ASInya lancar. Perkembangannya di usianya yang sebulan ini si kecil udah ngga betah banget dibedong padahal Umminya paling seneng nge-bedong bayi, biar tidurnya lama gitu. Si kecil juga udah mulai miring-miring ke arah tengkurep, udah ngangkat kepala melulu, kalo digendong udah ngga mau direbahin maunya di-diri-in.


Kalo si Abang sekarang udah 19 bulan. Udah makin pinter, mungkin karena udah ada adeknya kali ya. Awal-awal sempat cemburu sama si adek tapi Alhamdulillah ngga berlangsung lama, ngga sampe seminggu si abang udah bisa ngerti. si Abang juga masih ASI lho. Malah ASInya sekarang makin sering dibanding waktu Ummi masih hamil, mungkin karena sekarang ASInya banyak lagi kali ya. Kalo denger adeknya nangis si Abang langsung deh cepet-cepet nyamperin si Adek membuka kelambu bayinya. 


Sekarang amanah Ummi dan Abi bertambah satu. Semoga kami bisa mendidiknya dengan baik. Amin...

Mimimimi

Padahal Ummi lagi deg-degan nungguin perut yang belum mules-mules juga sampai hari ini, tapi masih nyempetin posting dulu deh sebelum kadaluarsa.. Secara sekarang udah lewat usia 41 minggu, tapi si kecil masih betah di dalem perut. Mudah-mudahan ngga lama lagi mules deh... Mohon doanya ya...


Kejadiannya baru tadi pagi niy... Hore..... Nabil bisa panggil "Ummi". Memang sih ngga sempurna bilang "Ummi", karena baru bisa ngucapin ujungnya aja, mimimimi.... Tapi... Ummi seneng banget dengernya. Karena dikirain bakal lama ngomong "Ummi"nya, eh ternyata cuma selang beberapa hari aja dari "Abi". Alhamdulillah...


Sekalian curcol sedikit ya... Maaf niy belum bisa BW. Karena yang ada di kepala Ummi saat ini adalah cuma satu kaya yaitu "mules". Cuma itu yang Ummi tunggu-tunggu. Terakhir kontrol memang kondisi bayinya masih bagus dan mudah-mudahan sampai hari ini pun masih bagus. Dokter memang sempat menyarankan untuk induksi, tapi Ummi masih ragu untuk itu. Ummi masih berharap bahwa suatu saat pun akan mules secara alami tanpa harus di induksi.
Semoga tetap bisa melahirkan lewat persalinan normal. Amin...


Postingan lengkapnya menyusul deh, mudah2an bisa disempetin waktunya ^^

Abibibibibi

Alhamdulillah.... Yeay.... Akhirnya Nabil bisa ngucapin kata "Abi". Walaupun cara mengucapkannya seperti orang yang lagi ngoceh, tapi memang katanya terdengar jelas yaitu "Abi".


Gapapa deh "Ummi"nya belakangan yang penting sudah ada kemajuan dalam berbicaranya.


Ohya, Nabil juga sudah bisa menunjukkan beberapa bagian tubuhnya jika ditanya. Seperti mata, telinga, hidung, mulut, gigi, rambut, kaki, tangan. dll.


Alhamdulillah....



Nabil 18 Bulan

Hari ini tangal 16 Mei, tepat Nabil berusia 18 bulan. Selamat ulang bulan sayang, anak sholeh Ummi dan Abi.


Ada apa ya dengan Nabil di usia 18 bulan.


Pertama, gigi gerahamnya sudah ada 3, dan akan tumbuh lagi satu buah. Kalo total gigi susu yang sudah tuumbuh, ada 10 buah. Pantesan aja makannya cepet banget.


Kedua, untuk perkembangan bicaranya memang belum banyak kosakata yang terbentuk. Tapi ada "kamus kata" yang bertambah. Nabil pun terkadang seperti sedang bernyanyi walau kata-katanya masih kurang jelas.


Ketiga, ini yang bikin Ummi terkejut. Daya tangkap dan daya ingatnya sangat bagus. Sangat mudah sekali menirukan apa yang sering Ummi dan Abi lakukan. Rasanya hampir tak percaya. Selepas sholat biasanya Ummi selalu mengajarkannya berdoa. Selesai berdoa lalu cium tangan Ummi (karena ABi sholat di masjid). Dan setelah itu biasanya Nabil selalu bergegas untuk melipat sajadah untuk dikembalikan ke tempatnya.
Contoh lain, ini kejadiannya baru tadi pagi. Sebelum Abi berangkat biasanya Ummi yang mengambilkan sepatu untuk Abi, tapi karena tadi pagi jadwalnya Ummi mengaji, Nabil lah yang mengambilkannya untuk Abi.
Itu sedikit contoh dari beberapa kejadian yang ada.


Udah dulu deh update perkembangannya Nabil. Ini posting dadakan sambil menanti kelahiran adiknya Nabil yang masih betah di perut Ummi. Mohaon doanya ya teman-teman...

Curcol Dulu Ah...

Akhir-akhir ini Ummi lagi jarang posting, bukannya tidak ada bahan tulisan, tapi rasanya kok selalu saja waktu untuk ngeblog jadi 'terkalahkan' dengan aktivitas yang lain. Banyak yang ingin ditulis sebenarnya. Tapi selalu saja tertunda dan tertunda lagi termasuk postingan ini yang sudah lama menginap di draf.


Semenjak Ummi naik tingkat, Ummi memang sedang fokus dengan aktivitas Ummi yang satu ini. Aktivitas yang telah menjadi pilihan hidup Ummi dan keluarga. Doakan kami semoga istiqomah ya..Semoga kelak cita-cita kami kan tercapai.


Pencarian khodimat (baca: ART) pun belum berakhir pada muaranya. Pernah ada khodimat, tapi 'terpaksa' Ummi 'rumahkan' saja karena sesuatu hal. Bersyukur Abi selalu siap siaga membantu Ummi mengerjakan beberapa pekerjaan di sela-sela waktunya. Sebelum berangkat kerja ataupun sepulangnya kerja. 


Walau tidak posting, Ummi masih sering kok mengunjungi blog teman-teman. Membaca cerita-cerita terbaru, walau akhirnya tak meninggalkan jejak di kolom komentar. Banyak sebabnya memang. Koneksi internet yang sering tidak bersahabat, harus tulis komen berulang-ulang, ataupun membaca kode capcha yang membuat mata sedikit pusing. Belum lagi Nabil yang selalu ingin ikutan mengetik kalau Ummi sedang pegang keyboard. Jadilah Ummi hanya menjadi silent reader saja.


Kondisi kehamilan yang semakin membesar  membuat Ummi harus memilah aktivitas mana yang harus Ummi dahulukan. Berat badan yang semakin bertambah membuat Ummi jadi cepat lelah dan aktivitas pun jadi sedikit berkurang. Terakhir periksa ketika usia kehamilan 36 minggu BB Ummi sudah naik sebanyak 19kg menjadi 62kg. Angka ini sudah melewati batas ketika Ummi hamil Nabil yang naik 15kg selama 40 minggu. 


Tapi, walau bagaimana pun keadaannya Ummi masih harus bersyukur karena masih dalam keadaan sehat, begitu juga bayinya. Posisi kepala yang sudah memasuki panggul menandakan bahwa si bayi sudah pada posisi siap lahir. Dan kini di usia kehamilan 37-38 minggu membuat Ummi semakin merasa dekat dengan waktunya. Semoga Allah memberi kekuatan dan kemudahan di setiap prosesnya kelak. Amin...

Nabil 17 Bulan

Satu bulan tidak posting, sekarang saatnya meng-update kembali perkembangan Nabil. Ada yang membahagiakan, ada juga yang menyedihkan.


Yang pertama. Ini yang bikin Ummi kaget. Ternyata gigi geraham Nabil yang bagian atas sudah tumbuh (kiri dan kanan). Ummi pun tidak sengaja melihatnya, karena dikira ada sisa makanan yang  menempel di gusi tapi ternyata itu adalah gigi geraham. Karena letaknya yang ngumpet jika dibanding gigi seri maka untuk melihatnya pun harus dengan "ijin" yang punya gigi, hehehe. Jadi jumlah giginya sekarang ada 9, dan sepertinya akan ada yang mau tumbuh lagi satu gigi seri di bawah.


Yang kedua, nah ini yang bikin Ummi agak sedih. Beberapa hari lalu Nabil terkena penyakit "flu singapur" atau Foot, Hand, Mouth Disease dalam istilah medisnya atau penyakit kaki, tangan dan mulut (KTM). Entah datang darimana virus ini karena di sekitar lingkungan kami tidak ada yang terkena sebelumnya. Kondisi saat ini, sudah makin membaik tinggal pemulihan bekas bintik-bintiknya saja. Doakan ya...


Perkembangan bicaranya masih belum banyak peningkatan, tapi sudah banyak kemajuan dalam berkomunikasi, dengan bahasa yang hanya dimengerti oleh kami bertiga (Ummi, Abi, dan Nabil).


Ps. Alhamdulillah saat ini usia kandungan Ummi sudah memasuk minngu ke-36. Mohon doanya ya teman-teman agar diberikan kemudahan dan kelancaran dalam proses persalinan ^^

Nabil 16 Bulan

Seharusnya tulisan ini diposting tanggal 16 kemarin, tapi karena Ummi khilaf akhirnya baru bisa diposting hari ini. Maafkan Ummi ya Nak...

Alhamdulillah... Anak sholeh Ummi dan Abi sudah berusia 16 bulan. Insya Allah sebentar lagi mau punya adik, hehehe..

Subhanallah melihat perkembangannya dari hari ke hari. Selalu ada saja tingkahnya yang membuat Ummi dan Abi terheran-heran. Kok bisa ya.. begitu gumam Ummi dalam hati. Tapi ya itulah anak-anak. Dia belajar dari apa yang dilihat, didengar, dan dirasa lalu ia tiru dan diperlihatkannya kepada orangtuanya.


Ada beberapa kemajuan dalam tumbuh kembangnya yang ingin Ummi tulis di sini.

Yang pertama. Alhamdulillah giginya bertambah satu di bawah. Jadi sekarang totalnya ada tujuh. Dan mungkin karena giginya sedang tumbuh, Nabil jadi suka gigit-gigit tangan dan kaki Ummi, tapi ngga suka gigit Abi. Kenapa ya???


Yang kedua. Alhamdulillah Nabil sudah mulai memperlihatkan keinginannya untuk belajar makan sendiri. Jadi setiap kali waktu makan tiba Ummi selalu memberikannya piring dan sendok dan sedikit sayuran di piringnya. Ya, memang masih suka ngacak-ngacak siy tapi ada kalanya dia mencoba memasukkan sendok ke mulutnya. Ah senangnya... Ohya, Nabil juga sudah bisa memegang sendiri gelas minumnya yang dilengkapi dengan sedotan. Jadi, kalau ingin minum Nabil langsung ambil gelasnya sendiri tanpa perlu memanggil-manggil Ummi lagi. Sengaja gelasnya Ummi letakkan di bawah supaya terjangkau sama Nabil. Ah pintarnya...  Bahkan pernah ketika suatu malam Nabil terbangun dan ingin makan cemilannya. Ummi cukup sediakan cemilan dan gelas minumnya, dan Umminya tidur lagi, hihihi...

Yang ketiga. Alhamdulillah Nabil sudah berani mandi dengan air keran. Jadi tak perlu repot-repot lagi masak air jika waktunya mandi tiba. Walau mandi pagi Nabil jam 6 (atau kurang) ia tetap berani. Ya awalnya memang agak kaget, tapi bersyukur proses adaptasinya tidak terlalu lama. 


Yang keempat. Yang ini tentang aktivitas tidurnya. Sudah beberapa hari ini jam tidur malam Nabil lumayan larut. Bisa jam 9 lewat (tapi tetap bangunnya pagi jam 4 atau jam 5). Padahal Ummi Abinya sudah ngantuk banget. Tapi Nabil malah masih 'on' banget. Bersyukur Abi seorang suami Abi siaga, jadi kalo udah begini biasanya Ummi yang tidur duluan. Dan Nabil tidurnya dikelonin sama Abi. Dan hebatnya Nabil bisa tertidur lelap tanpa menyusu lagi sama Ummi. Cukup dikipas-kipas sama Abi. Anak yang pintar... Begitu pun kalo Nabil mendusin bangun malam. Biasanya Nabil kalo bangun malam menag tidak minta nyusu, tapi cuma 'nyari orang'. Nah, dalam hal ini juga, Abi yang akan turun tangan. Abi yang pindah ke kamar Nabil dan kipas-kipasin Nabil sampai tertidur pulas. Dan Umminya.. tetap melanjutkan tidur di kamar. Bahkan sering kejadian, ketika bangun tidur Ummi sudah mendapatkan Abi di kamar Nabil. Ngga tau kalo Abi pindah karena dibangunin Nabil. Hehehe. Ohya, entah kenapa ya Nabil lebih suka tidur di kasur bayinya yang kecil itu. Lebih cepat pulas dan lebih lama tidurnya. Padahal waktu bayi Nabil jarang tidur di kasur bayinya itu. Hanya sesekali saja.
Nabil yang tertidur pulas di kasur bayinya
dan ditemani bantal sapi kesayangannya

Yang kelima. Nah yang ini adalah dalam rangka kesiapan menyambut adiknya Nabil. Jauh sebelum perut Ummi membesar, Ummi selalu bilang ke Nabil bahwa ada adiknya di perut Ummi. Dan sekarang ketika perut Ummi sudah membesar Ummi selalu mengatakan kepadanya bahwa Nabil sayang adik sambil mengelus-elus perut Ummi. Dan yang membuat Ummi terkaget adalah ketika Ummi duduk, Nabil tiba-tiba menghampiri Ummi trus dia elus-elus perut Ummi sambil 'mengucapkan sayang'. Ah bahagianya...

Yang keenam. Nabil sudah mulai susah dipakaikan clodi dalam posisi tiduran. Tapi tenang, untuk yang satu ini Ummi masih punya banyak akal supaya dia masih bisa dikondisikan. Walau setelah memakaikannya Ummi akan terasa ngos-ngosan.

Yang ketujuh. Nabil makin susah untuk difoto atau direkam. Padahal banyak gayanya yang ingin Ummi dan Abi dokumentasikan. Biasanya kalo sudah melihat Ummi atau Abi memegang kamera, gayanya langsung berubah. Jadi ngga natural lagi. Makanya sekarang arsip fotonya tak sebanyak dulu ketika masih bayi. Yaiyalah


Alhamdulillah banyak hal yang membuat Ummi bersyukur akan perkembangannya. Ohya, walaupun kemampuan berbicara Nabil masih terbatas tapi Nabil bisa mengerti apa yang Ummi ucapkan dan mintai tolong. Misalnya Ummi minta tolong untuk menghidupkan kipas angin maka ia pun langsung menekan tombolnya. Ya, kemampuan anak memang berbeda-beda tapi kita sebagai orangtua tidak perlu membeda-bedakannya. Biarkan ia tumbuh secara alami. Ketika sudah saatnya pun ia akan memperlihatkan kemampuannya kepada kita.

Peluk dan cium dari Ummi dan Abi untuk Nabil...

Tergoda Sotoji

Melihat beberapa postingan teman-teman tentang sotoji, Ummi pun tertarik ingin mencobanya. Sebagai penggemar soto, rasanya sayang jika kesempatan ini dilewatkan begitu saja. Dan akhirnya Ummi pun mem'pede'kan diri untuk mengisi form pemesanan sampel agar bisa mencicipi si sotoji ini.  Dan hari senin lalu akhirnya tiba juga kirimannya. Makasi sotoji :)

Kemasan SOTOJI tampak depan
Ada logo halalnya lho...
Begitu sotoji sudah tiba di rumah, rasanya ingin cepat-cepat mencicipinya. Sudah tak sabar ingin menikmati produk baru ini. Ohya, walau produk baru, tapi teman-teman tak perlu khawatir karena sudah ada logo halal dari MUInya lho...

Ketika buka kulkas ternyata masih ada stok bakso. Wah, kebetulan niy. Rasanya pasti akan lebih nikmat jika disajikan bersamanya. Tentunya juga menambah kandungan protein hewani yang masuk ke dalam tubuh. Cara memasaknya pun sangat praktis dan cepat. Jadi tak perlu menunggu lama jika lapar sudah melanda.

Begitu suapan pertama masuk ke mulut, hmm.... rasanya soto banget, segerrrr. Jadi kepingin lagi, lagi dan lagi. Bahkan sampai kuahnya pun tak ingin disisakan. Aromanya pun tidak terlalu menyengat hidung.

Nikmat disantap bersama bakso :)
Akhirnya rasa penasaran itu terbayar sudah dengan mencicipi semangkuk sotoji. Ups, mencicipi kok semangkuk. Jika teman-teman ingin memesan sotoji, bisa mengisi form yang ini, karena sotoji saat ini baru menerima pembelian secara online. Semoga tidak lama lagi sotoji bisa dijual di warung-warung terdekat agar mudah jika ingin mendapatkannya.

Akhirnya Datang Juga

Setelah menunggu selama sebulan lebih, akhirnya paket itu datang juga. Datangnya jauh dari Palembang tapi Alhamdulilah ngga nyasar. Emang sudah rejeki :)

Ummi bukan saja baru menang kontes ataupun giveaway, tapi Ummi secara 'tidak sengaja' terpilih menjadi pemenang kuis khusus yang diadakan oleh Mba Keke. Sengaja Ummi tulis kata 'tidak sengaja' karena memang Ummi tidak sengaja menjawab pertanyaan yang diajukan oleh sang pemilik blog yang ditulis di artikelnya. Dan Ummi pun tidak tau bahwa akan ada hadiah menanti bagi yang menjawab dengan benar.

Tapi, ketika Ummi membaca postingan sesudahnya ternyata nama Ummi disebut sebagai salah satu dari beberapa orang yang menjawab benar. Dan karena 'proses pengundian khusus' akhirnya Ummi terpilih yang berhak menerima hadiah. Rasanya tak perlu bertanya bagaimana proses pengundiannya :)



Kadonya Dibuka ngga ya Mi???

Dan isinya adalah sebuah buku Ketika Buah Hati Sakit:


Ada tanda tangannya Mba Keke. Asli lho...


Sebuah buku dimana Mba Keke menjadi salah satu penulisnya. Bangga rasanya bisa 'kenal' sama seorang penulis terkenal. Selain Mba Keke juga ada Mba Mugniar dan Mba Ridha Alsadi. Untuk nama yang terakhir Ummi belum sempat kenalan, baru ngintip blognya aja :) 

Buku yang sangat bermanfaat terutama bagi 'ibu muda' seperti Ummi. Membaca tulisan yang berisi pengalaman-pengalaman yang sangat berharga ketika buah hati sakit. Rasanya buku ini 'harus' dimiliki oleh bunda-bunda di Indonesia.

Terima kasih Mba Keke...

Morning Sickness Atau Bukan???

Sebenarnya jika Ummi ditanya bagaimana cara cepat hamil, Ummi tidak terlalu tau pasti apa jawabannya. Tapi mungkin Ummi bisa berbagi pengalaman saja ketika pertama kali hamil dan sedikit pengetahuan yang Ummi tau tentang hal tersebut. 

Sekitar dua bulan setelah menikah, Ummi dinyatakan positif hamil. Jujur, kaget sekali rasanya ketika melihat ada tanda dua garis merah mucul di alat uji kehamilan yang tingkat keakuratannya 99% itu. Sebenarnya yang pertama kali melihatnya adalah Abi, karena Ummi tidak berani melihatnya.

Masih ada ragu sebenarnya, apakah benar saat itu Ummi sudah dalam keadaan hamil??? Dan dengan bermodal tespack itulah akhirnya kami mendatangi DSOG (Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekolog) untuk memastikan bahwa Ummi benar-benar hamil. Dan ternyata memang benar, Ummi sudah hamil. Lagi-lagi, masih seperti mimpi rasanya. Tapi kami bersyukur, karena Allah telah mempercayai kami untuk menjaga amanah ini.

Seperti pada wanita umumnya, pada trimester pertama Ummi mengalami mual dan muntah atau morning sickness. Tapi untungnya, nafsu makan Ummi tidak terganggu. Walau mual dan akhirnya muntah, Ummi masih bisa makan seperti biasa sehingga tidak khawatir kekurangan asupan makanan.

Trimester pertama pun berlalu dan kini tiba di trimester kedua. Seharusnya mual dan muntah sudah tidak lagi ada di trimester ini. Tapi anehnya Ummi masih merasakannya. Setiap selesai sarapan Ummi pasti muntah, dan konsekuensinya adalah Ummi harus sarapan ulang. Hmmm... jadi makan dua kali deh, tapi tak apalah daripada tidak masuk makanan sama sekali. Kejadian ini masih berlangsung hingga di akhir trimester kedua. Dan karena sudah yakin bahwa setiap kali selesai makan pasti muntah, maka setiap kali Ummi mau makan, Ummi selalu membagi makanan menjadi dua bagian. Satu bagian dimakan sebelum muntah dan satu bagian lagi dimakan setelah muntah. Atau biasanya Ummi menyiapkan dua porsi makanan untuk satu kali makan. Jadi dobel deh pengeluarannya :)

Trimester kedua berlalu dan tibalah kini di trimester ketiga. Dan ternyata Ummi masih merasakan mual dan muntah walau frekuensinya sudah agak jarang. Mama (Ibunya Abi, saat itu kami masih tinggal bersama orangtua) pun kadang tertawa ketika melihat Ummi sedang muntah di kamar mandi. Bukannya mama tidak berempati dengan keadaan Ummi, tapi Mama merasa apa yang Ummi alami ini adalah sesuatu yang unik dan langka. 

Mama pun bertanya apakah Ibu (Ibunya Ummi) dulu juga mengalami hal sama dengan Ummi ketika hamil. Dan ketika Ummi bertanya ke Ibu ternyata jawabannya adalah iya. Tapi jawaban Ibu malah membuat Ummi bertanya-tanya dalam hati. Apakah hal itu memang bisa menurun dari ibu ke anaknya??? Dan sayangnya Ummi tidak menemukan artikel terkait tentang itu.

Kembali ke morning sickness, beberapa sumber yang Ummi dapatkan bahwa definisi morning sickness adalah rasa mual dan muntah yang dialami oleh wanita hamil pada trimester pertama kehamilan. Merujuk definisi tersebut apakah yang Ummi alami termasuk morning sickness atau bukan??? Silakan teman-teman simpulkan sendiri ya :)



***


Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Awal Maret 2012 yang diselenggarakan oleh Mama Rani

Ummi, Kakak, dan Adik

Ummi adalah anak kedua dari tiga bersaudara. Punya satu kakak dan satu adik. Karakter kami bertiga sangat berbeda, masing-masing punya ciri khas sendiri. Bahkan 'cita-cita' kami pun semua berbeda dan uniknya tidak ada yang mengikuti jejak Bapak kami sebagai seorang guru.
Ka Iis, Ummi, Ivan.
Foto di atas diambil ketika tahun 2003,
tinggi kami hampir sama semua ya

Ini namanya Ka Iis atau Mama Nanda. Beda usianya 4 tahun dengan Ummi. Sudah menikah dan dikaruniai satu orang putri. Bekerja sebagai perawat di sebuah RSIA. Karena ilmunya itulah Ummi sering bertanya dengannya tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan kesehatan. Apalagi setelah ada Nabil. Jadi lebih sering konsul dengannya sebelum melakukan tindakan.
Karena sesama perempuan dan dengan postur tubuh yang hampir sama, kami sering bertukar pakaian. Lebih sering siy Ummi yang pinjam bajunya. Soalnya kan waktu itu Ka Iis sudah punya penghasilan sendiri jadi sering belanja pakaian.
Sebelum menikah Ummi tidak terlalu dekat dengannya. Karena waktu itu Ka Iis tinggal di asrama ketika sekolah di SPK (Sekolah Perawat Kesehatan). Bertemunya hanya sepekan sekali saja. Setelah lulus SPK Ka Iis bekerja sambil melanjutkan kuliahnya. Jadilah kami jarang sekali bertemu walaupun kami tidur satu kamar.
Kedekatan kami justru kami rasakan setelah Ka Iis menikah.



Tinggi badannya sudah sangat jauh berbeda
Yang berikut ini namanya 'Om Ivan'. Begitu sekarang Ummi memanggilnya. Usianya beda 5 tahun dengan Ummi. Si bungsu dan anak laki-laki satu-satunya. Walaupun laki-laki justru dialah yang paling jago masak diantara kami bertiga. Itulah alasannya kenapa akhirnya ia mengambil jurusan kuliah yang berhubungan dengan masak memasak. Dijamin enak deh masakannya. Kan ala hotel...
Om Ivan juga punya hobi naik gunung. Hampir setiap  ada liburan panjang selalu ia sempatkan untuk hobinya tersebut.
Om Ivan sering menjemput Ummi ketika Ummi masih  bekerja dan belum punya motor sendiri. Tapi ngga gratis lho, karena biasanya ketika saatnya Ummi gajian dia pasti minta jatah :)


Dan kini, ketika Ummi sudah menikah dan tinggal berjauhan dengan mereka, selalu ada rasa rindu untuk berkumpul bersama. Walaupun hanya beda kota (Jakarta-Tangerang) tetap saja ada rasa rindu dengan mereka. Semoga semuanya dalam keadaan baik-baik saja.


Ups, ternyata foto yang tersimpan dalam bentuk softcopy adanya foto wisuda semua. Tak apa ya...


***


Tulisan ini diikutkan pada GIVEAWAY : Aku Sayang Saudaraku 
yang diselenggarakan oleh Susindra


28 Weeks, 56 Kg

Kamis pekan lalu Ummi periksa kehamilan. Hari yang selalu Ummi tunggu setiap bulannya karena selalu ada rindu untuk melihat pertumbuhan dan perkembangannya di dalam sana. Apalagi di usianya yang semakin bertambah dan gerakannya pun yang sudah sangat sering Ummi rasakan. 

Jadwal awalnya sebenarnya mulai jam 4 sore, tapi ketika paginya Ummi dapat SMS yang mengabarkan bahwa untuk sore ini jadwal prakteknya mulai jam 7 malam. Ya sudahlah. Setelah selesai sholat maghrib kami pun segera bergegas menuju rumah sakit dengan harapan mendapat nomor antrian yang tidak terlalu buncit. Tapi sayang, setibanya di sana sudah banyak pasien yang menunggu dan alhasil Ummi dapat antrian nomor 10. Hmmm... inilah hal yang paling 'menyebalkan' ketika harus ke dokter. Ngantrinya lama euy... 

Karena khawatir Nabil rewel karena lama menunggu akhirnya kami putuskan untuk ke rumah Nenek (Ibunya Abi). 'Kebetulan' rumahnya tidak jauh dari rumah sakit kami. Sekitar satu jam setengah lamanya kami di sana. Dan jam 8.30 malam akhirnya kami kembali ke rumah sakit dan Alhamdulillah, tibalah giliran nama Ummi dipanggil.

Rencana awal sebenarnya mau USG 4D, eh tapi ternyata ketika dilihat kepala bayinya sudah berada di bawah, jadi tidak terlihat begitu jelas. Akhirnya rencana untuk USG 4D pun dibatalkan. Berdasarkan perkiraan USG, jenis kelamin si janin adalah ----- (baca: tuuuuuuuut, *sensor). Alhamdulillah berat janinnya sesuai dengan usianya dan kondisinya pun sehat (insya Allah).

Ohya, kembali ke judul. Ketika hamil sebenarnya Ummi termasuk orang yang 'senang' ketika melihat timbangan. Bawaannya mau nimbang melulu. Penasaran sama kenaikan berat badan. Dan ternyata di usia kehamilan 28 minggu Ummi sudah mengalami kenaikan sebesar 13Kg. Hohoho, banyak juga ya...Soalnya waktu hamil Nabil Ummi naik 15 kg selama 40 minggu. 

Ummi siy tidak terlalu khawatir dengan kenaikan BB selama hamil, karena dengan pemberian ASI secara eksklusif dan bangun malam (baca: begadang) pasca melahirkan, BB pun akan segera kembali seperti semula tanpa harus melakukan diet khusus.

Hmm... sudah tak sabar rasanya ingin mendengar suara tangisannya...

Note: Tulisan di atas tidak ada maksud untuk menyinggung SARA (Suku Agama Ras dan Anatomi). Hanya sekedar curhatan seorang Ummi

Jalan-Jalan Ke Monas

Ahad pagi itu akhirnya kami memutuskan untuk jalan-jalan ke Monas, setelah sebelumnya kami berencana untuk ke bundaran HI. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan adalah untuk memberikan Nabil hiburan. Bermain di alam bebas. Mumpung masih pagi jadi udara masih bersahabat.


Tiba di lokasi sekitar pukul 7.00. Sudah ramai ternyata.
Suasana di sekitar Monas 
Sesampainya di lokasi Ummi berharap Nabil akan menikmati suasananya.
Mengamati keadaan sekitar
Dan terkabullah harapan Ummi. Ia begitu menikmatinya. Jalan ke sana ke sini, berjalan di atas rumput, naik turun tangga, atau kemana saja sesukanya ia berjalan.

Nabil sangat menikmati suasananya
Karena kondisi Ummi yang sedang hamil, rasanya tak mungkin harus mengikuti langkah kakinya Nabil. Kali ini Ummi cukup menjadi fotografer saja, hehe. Abi yang kebagian tugas untuk mengawasi Nabil.

Abi yang kebagian jatah jagain Nabil

Sekitar satu jam lamanya kami berada di sana. Sepertinya Nabil sudah terlihat lelah. Rasa lapar pun sudah menghinggapi kami. Niatnya siy, mau cari sarapan di sekitar lokasi. Tapi sayangnya, tidak ada yang membuat kami berselera. Akhirnya kami putuskan untuk mencari sarapan di tempat lain saja.

Sudah mulai kesal karena kecapekan
Karena sudah merasa lelah karena berlarian ke sana ke sini, akhirnya Nabil digendong Abi. Walaupun sedang digendong, teteup aja masih ngajakin bercanda. 




Senang rasanya bisa mengajak Nabil 'berlibur' ke Monas. Bermain di alam bebas. Hiburan yang murah meriah tapi menyenangkan dan menyehatkan :)

Ngeblog Membuat Hidup Lebih Hidup

Sekilas mengenai awal mula Ummi ngeblog sebenarnya pernah diceritain di sini. Tapi tak apa ya ditulis ulang sedikit...

Saat itu Nabil akan memasuki masa MPASI. Tentu Ummi harus punya banyak referensi tentang itu. Searching ke mbah google, eh ternyata Ummi malah banyak menemukan blog-blog ibu muda yang isinya tidak jauh mengenai keseharian mereka. Tentang putra-putri dan kelarga tentunya.

Melihat hal itu, dalam hati Ummi pun timbul keinginan untuk membuat blog seperti mereka-mereka. Padahal waktu itu Ummi sama sekali ngga mengerti gimana caranya bikin blog. Gaptek-lah ceritanya, hehehe. Tapi, Ummi berfikir sejenak. Kalau saja mereka bisa membuat blog, kenapa Ummi tidak??? Ya, bermodal kenekatan itulah akhirnya Ummi memutuskan untuk memulai ngeblog. Lagi-lagi mbah google yang tau solusinya. Mencari cara atau tutorial seputar blog, tentu tidaklah sulit. Tinggal diutak-atik dan asalkan berani mencoba, tentu pasti bisa.

Dan akhirnya tepat di bulan Mei 2011 muncullah sebuah blog yang Ummi beri judul "Cerita Cinta Keluargaku". Sesuai judulnya, maka isinya pun tidak jauh dari cerita-cerita yang terjadi dalam keseharian keluarga Ummi. Postingan awal banyak mengenai MPASI Nabil, karena memang itulah yang membuat inspirasi Ummi untuk ngeblog.

Setelah resmi memiliki blog sendiri akhirnya Ummi memberanikan diri untuk meninggalkan komentar di beberapa blog yang sering Ummi kunjungi ketika sedang mencari referensi MPASI. Dari situlah 'pertemanan' dengan beberapa sahabat dimulai. Saling mengunjungi blog dan meninggalkan jejak di kolom komentar.

Seiring berjalannya waktu banyak hal yang Ummi dapatkan dari ngeblog. Salah satunya adalah menambah teman (walau hanya di dunia maya). Berteman dengan perantara blog tentu ada perbedaan tersendiri. Membaca setiap tulisan yang diposting oleh sahabat membuat Ummi semakin mengenal sahabat tersebut. Apa yang ditulis pun dapat menambah pengetahuan juga tentunya.

Selain itu, Ummi dapat mendokumentasikan beberapa moment penting yang terjadi di keluarga. Menulis setiap detail pertumbuhan dan perkembangan Nabil, tingkah lakunya, atau hal lainnya yang sayang jika dilewatkan begitu saja.

Pelan-pelan Ummi juga memberanikan diri untuk mengikuti kontes atau giveaway yang diadakan sahabat. Untuk hal yang satu ini, selain bisa mendapatkan hadiah juga dapat melatih kemampuan menulis Ummi. Karena biasanya sang penyelenggara sudah membuat ketentuan sendiri terkait dengan artikel yang akan dibuat oleh sang peserta.

Bagi Ummi yang seorang FTM (Full Time Mother), ngeblog telah menjadi hobi tersendiri. Hobi yang bermanfaat tentunya. Bisa mengobati kecanduan Ummi dengan FB. Terbukti ketika Ummi menyalakan komputer maka halaman yang pertama kali Ummi buka adalah halaman blog. Selalu ada rasa ingin membukanya dan berkunjung ke rumah sahabat tentunya. Dan Alhamdulillah, suami pun turut mendukung dengan hobi ngeblog Ummi. Ah, senangnya...


Tulisan ini diikutsertakan dalam kontes Ngeblog di Mata Perempuan yang diselenggarakan oleh EmakBlogger



Haruskah Stop ASI?

Masih sambungan yang kemarin...


Sejak mengetahui bahwa Ummi hamil (lagi) perasaan Ummi pun jadi campur aduk. Ada senang, bahagia, kaget, juga khawatir. Untuk perasaan yang terakhir ini adalah wajar menurut Ummi. Nabil yang masih ASI sama Ummi, apakah harus disapih paksa karena Ummi hamil (lagi). Kekhawatiran ini bukan karena sebab. Dua orang teman Ummi dengan kondisi yang sama (baca: hamil ketika masih menyusui) harus menyapih 'paksa' anak pertamanya dikarenakan sang ibu hamil. Menurut teman yang pertama ia diminta dokter untuk menyapih anak pertamanya, tapi sayangnya Ummi tidak tau apa alasannya hingga sang dokter meminta hal itu. Sedangkan menurut teman yang kedua, ia merasa ASI yang keluar sangat sedikit.

Hmm... Kekhawatiran Ummi secara tidak langsung ternyata berdampak pada Nabil. Ketika malam hendak menjelang tidur, Nabil sering merasa gelisah. Tidak seperti biasanya. Dan kejadian ini berlangsung sekitar satu minggu lamanya. Ummi akui mungkin Nabil bisa merasakan apa yang Ummi rasakan. Sebenarnya Ummi sudah berencana untuk konsultasi ke DSOG, tapi waktunya yang belum match. Hingga di suatu hari akhirnya Ummi memutuskan untuk menemui dokternya di RS yang lain tempat ia praktek.

Setelah bertemu, Ummi pun menceritakan keadaannya. Dan alhamdulillah, Ummi mendapat jawaban yang sangat melegakan. Menurutnya tidak apa-apa menyusui dalam keadaan hamil, bahkan sampai adiknya lahir pun Nabil masih bisa tetap ASI sampai dua tahun. Tentu dengan memperhatikan beberapa kondisi dan dengan segala pertimbangan yang ada.

Lega rasanya, dan kekhawatiran Ummi pun hilang. Alhamdulillah... Nabil pun tidak merasa gelisah lagi ketika hendak tidur malam. Ah, senangnya...
***
Ketika Ummi baca beberapa artikel terkait dengan hamil ketika menyusui memang banyak pendapat yang berbeda-beda. Tentu melihat kondisi kesehatan sang Ibu, dan juga beberapa faktor lainnya.


Kekhawatiran itu akhirnya menimbulkan beberapa pertanyaan yang terkait dengan kesehatan sang Ibu dan janin. Berdasarkan sumber yang Ummi dapat, berikut penjelasannya:


1. Khawatir keguguran
Proses menyusui melibatkan hormon oksitosin yang akan menyebabkan kontraksi pada payudara dan rahim. Namun tingkat kontraksi dari hormon oksitosin ini tidak memiliki dampak yang terlalu besar pada rahim selama hamil, tidak sampai pada tingkatan bisa menyebabkan kelahiran bayi, kecuali jika waktu melahirkan sudah mendekati harinya atau ada hal-hal lain yang berpengaruh. Kontraksi rahim ini dapat dibandingkan dengan kontraksi yang terjadi pula pada saat berhubungan sex. Hubungan sex akan menyebabkan rahim berkontraksi, namun sex tidak serta-merta dihentikan ketika ibu sedang hamil.

2. Kebutuhan nutrisi
Asupan makanan dengan kandungan protein dan karbohidrat yang lebih tinggi dibutuhkan seorang ibu yang hamil dan menyusui, karena keadaan ini memang memerlukan tambahan tenaga. Disarankan untuk makan-makanan alami dalam pemenuhan kebutuhan ini.

3. Produksi ASI
Setelah beberapa bulan, produksi ASI biasanya akan berkurang, ini berhubungan dengan semakin meningkatnya kadar hormon estrogen di dalam tubuh, dan hal ini memang alamiah. Rasa ASI mungkin berubah, namun tidak selalu, dan bayi mungkin akan menyapih dirinya sendiri. Selama berada di dalam tubuh, ASI tidak akan pernah basi.

4. Kondisi ibu secara umum
Menyusui atau hamil saja sudah pasti akan membuat ibu merasa lelah, apalagi jika keduanya terjadi secara bersamaan. Jika seorang ibu menyusui merasa kelelahan, maka hal ini dapat mengurangi jumlah ASI yang dikeluarkannya. Jadi solusinya adalah cukup istirahat dan cukup mengonsumsi makanan bergizi, jika mungkin usahakan yang alamiah.

5. Kondisi payudara
Ketika hamil, sensitifitas pada daerah payudara meningkat, sehingga ibu akan lebih mudah merasa nyeri ketika menyusui saat hamil, dibanding jika tidak sedang hamil.

6. Bagaimana dengan kondisi saya?
Setiap orang memiliki kondisi tubuh dan kesehatan yang berbeda. Informasi yang disampaikan di sini hanya pada keadaan normal-wajar. Jika ada pertimbangan kesehatan khusus, misalnya punya riwayat keguguran yang sering, sudah lama menikah namun belum juga dikaruniai anak, kontraksi rahim berlebihan ketika menyusui, atau keadaan yang lain, sebaiknya tetap didiskusikan dengan dokter anda.



***

Sebenarnya ada satu alasan kenapa Ummi tetap ingin menyusui Nabil hingga dua tahun. Selain karena tertulis di dalam Alqur'an, tetapi karena Ummi ingin memberikan hak ASI kepada Nabil. Hak penuh selama dua tahun yang memang sudah selayaknya ia terima. 

Alhamdulillah, dengan melakukan pemeriksaan  rutin, sejauh ini kondisi janin dalam kandungan Ummi sehat dan pertumbuhannya pun baik. Nabil pun begitu, tumbuh kembangnya tetap dalam kondisi yang normal. Semoga semuanya dalam keadaan baik-baik saja.



Hamil (lagi) kah???

Pagi itu tiba-tiba Ummi ingin sarapan nasi + bakwan (nggak bergizi banget yak???). Hmmm... Tidak sulit sebenarnya untuk mendapatkannya karena di dekat rumah nenek ada warung yang biasa menjualnya. Ya, saat itu Ummi memang sedang menginap di rumah nenek karena Abi sedang dinas ke luar kota.

Tidak berselang lama, dua jam kemudian tiba-tiba Ummi udah merasa lapar lagi. Tumben, tidak seperti biasanya memang. Ah, mungkin karena sedang di rumah nenek, jadi selera makannya agak berubah. Tapi ternyata kok selama seharian itu Ummi jadi cepat merasa lapar. 

Di lain kondisi...

Saat itu Nabil masih makan nasi lembek dan lauk yang masih dihaluskan walau sudah agak kasar. Anehnya setiap kali Ummi ingin menyiapkan makanan Nabil, rasa mual itu selalu datang. Bahkan ketika menyuapi Nabil pun Ummi harus menahan rasa mual itu walau sulit rasanya.

Merasakan kondisi yang berbeda pada diri Ummi, Ummi pun langsung menyampaikannya ke Abi. Karena saat itu Abi masih di luar kota jadi kami berbicara via sms saja. Abi pun berusaha 'menenangkan' Ummi karena saat itu perasaan Ummi sudah mulai 'campur aduk'.

Ummi berfikir sejenak sambil mengingat-ingat tanda-tanda yang biasanya ditemukan di awal kehamilan. Karena sudah ada dua tanda-tanda yang Ummi alami (selera makan bertambah dan mual-mual). Ya, Ummi ingat dengan kejadian beberapa minggu lalu. Ketika bangun tidur tiba-tiba kepala Ummi pusing, badan pun terasa sangat lemas. Seharian itu rasanya Nabil jadi tak terurus. Beruntung Nabil anak yang mandiri dan tidak rewel, jadi walaupun Ummi sedang terbaring lemas ia tetap bisa main sendiri.

Ya Allah, tanda-tanda itu semakin jelas rasanya. Ummi masih berusaha untuk menenangkan diri sendiri walau berbagai fikiran sudah menghinggapi Ummi. Mencoba berfikir positif atas rencana yang diberikan oleh-Nya.

Sebenarnya jika dilihat dari siklus haid, memang sudah telat sekitar dua minggu. Tapi Ummi tidak begitu menghiraukannya. Ummi berfikir mungkin saja siklus haidnya belum stabil karena saat itu baru memasuki bulan ketiga. Di bulan sebelumnya malah maju dari biasanya.

Untuk memastikannya memang harus diperiksa tapi karena Abi masih di luar kota jadi Ummi harus menunggu Abi pulang. Setibanya kami di rumah, langsung di tes dengan menggunakan tespect, kebetulan masih ada sisa waktu hamil yang sebelumnya. Dan hasilnya... Dua garis merah muncul sebagai pertanda bahwa Ummi memang benar-benar hamil.

Menangis terharu Ummi saat itu. Berusaha menguatkan diri agar senantiasa bersyukur akan nikmat-Nya.

Bersambung...

Tergoda Wangi Durian

Ketika itu sore menjelang maghrib. Saat membuka pintu rumah tiba2 tercium wangi aroma buah durian. Hmmm... enak banget baunya, Ummi bergumam dalam hati. Memang sudah lama sekali rasanya tak mencicipi buah yang satu ini. Lagipula kalo terlalu sering makan buah inipun rasa kenikmatannya akan berkurang. 

Tanpa berfikir lama Ummi pun masuk kembali ke rumah. Tanpa sempat berfikir siapa yang makan durian (ngga penting juga), Ummi pun langsung bilang ke Abi.

"A, ade pingin makan durian"

"yaudah beli aja" kata Abi

"tapi boleh ngga ya???" balas Ummi

Mendengar jawaban Ummi, Abi pun kembali berfikir dan meralat jawabannya. Rupanya Abi lupa kalo Ummi lagi hamil.

Sebenarnya siy selama hamil Ummi tidak ada pantangan makanan. Tapi rupanya Abi agak khawatir juga dengan kehamilan Ummi. Ya, akhirnya niat untuk makan durian diurungkan sementara.

Tapi tenang, ceritanya belum berhenti sampai di sini.

Beberapa hari kemudian ketika Ummi hendak ke rumah Nenek, Abi pun bertanya:

"Nanti mau bawa apa ke sana?"

"terserah" Jawab Ummi

Ternyata eh ternyata Abi kepingin bawa durian. Ya sekalian kita makan di sana gitu. Kebetulan selama perjalanan kami melewati tukang durian. Karena saat itu masih pagi, jadi baru satu orang saja yang sudah membuka dagangannya.







Sementara Abi sibuk memilih durian, Ummi mah sibuk foto-foto. Ternyata Abi mencicipi cukup banyak durian lho. Kurang manis kata Abi. Untung pedagangnya sabar jadi tetap dilayani dengan baik. Setelah mencicipi beberapa durian, akhirnya dapat juga. Kami membelinya 3 buah saja. 



Setibanya di rumah Nenek, kami pun sudah tak sabar ingin membukanya. Dan ternyata durian pilihan Abi cukup memuaskan. Rasanya manis. Hmmm... Akhirnya kesampean juga makan durian. Lumayan, makan 10 biji, ups. Awalnya sempet khawatir juga tapi setelah dilihat beberapa waktu Alhamdulillah Ummi baik-baik saja, dan semoga janinnya pun sehat-sehat selalu.

***

Sekilas Tentang Durian Untuk Ibu Hamil

Berdasarkan sumber yang Ummi dapatkan, dalam buah durian sebenarnya tidak mempunyai akibat langsung terhadap kehamilan. Namun di dalamnya terdapat dua zat yang pada kadar tertentu dapat memberi efek terhadap kehamilan.

Zat yang pertama adalah alkohol. Alkohol dapat mengakibatkan gangguan tumbuh kembang janin yang salah satu diantaranya adalah BB lahir rendah.

Zat yang kedua adalah asam arachidonat. Asam ini adalah suatu senyawa yang merupakan prekursor alias pencetus pembentukan prostaglandin. Prostaglandin sendiri adalah suatu senyawa yang dapat merangsang kontraksi rahim yang berakibat pada keguguran (pada trimester pertama) atau kelahiran prematur (pada kehamilan di bawah 36 minggu).

Namun demikian, kadar kedua zat tersebut dalam buah durian tidak mencukupi untuk menimbulkan kedua efek di atas. Dengan kata lain, buah durian aman untuk dikonsumsi selama masih segar dan bersih serta dengan porsi yang tidak berlebih. 

Intinya segala sesuatu yang berlebihan memang tidak baik ya...
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Yang Telah Berkunjung

Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Buscar