Selamat Tinggal Bubur Lembut

Di usia Nabil yang ke-8 bulan, Ummi ingin mencoba memberikan bubur nasi ke Nabil. Ya, naik kelas dari sebelumnya bubur lembut. Hmm... bingung Ummi. Gimana caranya bikin bubur nasi ya??? Sebenarnya bukan tidak tau cara membuat bubur nasi, tapi bisa berhasil tidak ya?? karena kalau masak di kompor pasti memakan waktu cukup lama dan khawatir Nabil tidak kooperatif. Puter-puter otak akhirnya Ummi berhasil menemukan cara baru.

Sebenarnya sederhana saja, seperti masak nasi di magic com. Dengan logika sederhana, jika jumlah airnya ditambah maka nasi akan menjadi bubur. Yup, bismillah.... dan Alhamdulillah berhasil. Wuih... senangnya bukan main deh. Maklum, ini bener-bener langkah "kepepet" Ummi. Memang memakan waktu yang cukup lama, sekitar 1 jam 30 menit, tapi tak apalah, tidak khawatir seperti masak di kompor karena bisa ditinggal-tinggal khawatir Nabil rewel.

Hari pertama dengan bubur nasi, buburnya Ummi saring karena khawatir Nabil kaget dengan perubahan tekstur baru. Hari berikutnya, ah lama kalau disaring terlebih dahulu, dan Alhamdulillah Nabil pun tetap lahap walau buburnya tidak di saring. Wua... tambah seneng deh Ummi.

Ye.... anak Ummi sekarang dah 'naik kelas'... sehat selalu ya Nak... *peluk Ummi dan Abi

Postingan yang tertunda karena riweuh pindahan

9 komentar:

Lidya mengatakan...

sekedar sharing bun. kalau aku membuat bubur, dari nasi trus direbus pakai air jadinya cepat sudah jadi bubur.

bunda kanaya mengatakan...

sepakat sama mba lidya, sekarang pun kanaya klo dah kepepet caranya seperti itu, jadi nasi ditaroh di wadah trus dikasih air/kaldu masukin lagi ke magic com, dijamin lebih cepet....

bunda kanaya mengatakan...

eh iya ummi nabil, dulu kan pernah dapet PR yaks.. duluuuu banget hehehe... baru sempet dikerjain nih, maapkeun dirikuw..
http://birumuda.multiply.com/journal/item/70

Ummi Nabil mengatakan...

@ mba lidya dan bunda kanaya: kalo bikin buburnya dari nasi, bukannya gizinya sudah berkurang ya? karena sudah mengalami proses masak 2x. cmiiw

ok, meluncur ke TKPdulu yaw

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah dah makin pinter dong makan nasi. mungkin nasi tim ya namanya.

Antaresa mengatakan...

itu buburnya pake kecap apa bubur putih doang mbak? kalo adik aku dulu makan pisang dikerok kerok. hahah maaf mbak pemahaman aku ga bagus dimasalah beginian.

salam kenal mbak !!! ditunggu kunjungannya dan follow baliknya

Djangan Pakies mengatakan...

anak saya yang nomer 3 sampe umur 2,8 taun makannya masih sering pake bubur. Soalnya biasa ibudnya memblender dengan aneka sayuran segar + kaldu, kadang campur dengan telur, besoknya ada ikan asin, udang pokoknya macem-macem dah. tapi sesekali diberikan asupan nasi putih untuk melatih pencernaannya

Lyliana Thia mengatakan...

wah Nabil udah pinter mamamnya ya...
dulu aku seneng bgt mbak klo ada peningkatan begitu...
sekarang anakku udah ningkat lg... nggak doyan nasi, maunya kerupuk... huhuhu.... *curcol*

ketty husnia mengatakan...

alhamdulillah dah naik kelas,..dulu aku juga pake cara itu mbak..karena kalo pake kompor, sering sisa makanannya jadi mending nambah air di magic.com dan semua orang rumah bersedia makan nasi lemes :)

oia salam kenal mbk,..:)

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Yang Telah Berkunjung

Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Buscar